Kek Mana Rasanya nge-Kopi Randu di Siang Bolong?


Kopi Randu Puncak Bibis - Pulang ke Indonesia pun dan susahnya akses transportasi umum tak serta merta menyurutkan keinginan kami untuk bepergian ke tempat baru. Yogyakarta memang benar kota wisata, bahkan di pinggiran kota seperti daerah Bantul (tempat tinggal kami) pun juga buanyaaakk sekali tempat wisatanya. Maklum lah ya, horang Surabaya baru jadi penduduk Yogya, terkagum-terkaget-tercepotcepot ama vibe nya Yogya. Engga kepengen pergi jauh-jauh, weekend ini saya coba ngide buat nongkrong sebentar didekat rumah.

Pikir saya, tempat nongkrong kali ini bakal ramai nih karena hari Minggu, jadi mending buruan aja deh berangkatnya. Ee lha ndilalah kami ready berangkat pas siang hari setelah adzan dhuhur berkumandang wakakak, saking magernya keluar rumah. Alhasil...

Panasss!

Meleset pula lah prediksi saya yang bakalan menikmati sejuknya hawa udara pas sampai puncak bibis. Sesampainya diatas malah hawa fanashh yang didapat. Duh dua kali meleset ya bund rencananya ibu-ibu (calon) beranak tiga ini. Ya mo gemana lagi pan berangkatnya jam 12 siang teng, jelas fanashh!

 

Walau fanass kudu tetep senyum : ajarannya Ayah 

 

Kopi Randu ini semacam mirip foodcourt ya dan dipenuhi dengan segala macam bentuk tempat tongkrongan dan berbagai macam penjual makanan - minuman, ditambah dengan pemandangan loooss persawahan dari atas puncak bibis mengingatkan saya pada dua tempat : Puncak Bogor ditahun 2009 dan Puncak Paralayang Batu Malang di tahun 2017.






Saat mas husband minta buku menu, kata mbak yang menjaga kasir makanan yang tersedia hanya di meja prasmanan. Bener juga, dibuku menu tertulis ada ronde angsle dan dimsum, namun saat saya berjalan-jalan eksplor kopi randu, justru stan ronde dan dimsum masih tutup--kosong melompong. Begitu juga dengan stan-stan makanan lainnya. Saya dan mas husband sependapat mau ngemil dulu, ngobrol dan bersantai menikmati tempat baru. Mungkin selang satu-dua jam baru mulai makan siang.

 


Kami pesan camilan menu : Kentang Goreng, Singkong Crispy, Lumpia, Teh Poci Hangat dan Jus Alpukat.

Datangnya pesanan lumayan lama ya gaess. Buat yang bawa anak kecil diharapkan membawa setidaknya air putih dari rumah dan camilan kecil-kecilan gitu. Buat yang engga serantanan menunggu, baiknya langsung ambil dari meja prasmanan saja, disana juga disediakan beberapa gorengan dan camilan.

Kami datang siang-siang begini bersamaan dengan rombongan wisatawan yang sedang akan menikmati makan siang. Meja dan kursi di pendopo utama (dekat dengan meja kasir) saat kami baru datang, sedang ditata (dan ditulisin sudah dipesan) oleh karyawan kopi randu. Jadi kami berpindah di meja yang agak santai dekat dengan tempat lesehan (dekat dengan jurang pemandangan puncak bibis). Ya walau makin panas hawanya, tapi tak apalah (mo gemana lagi).

Menu camilan satu persatu datang, pastinya minuman dulu baru camilannya. Itu teknik marketing lawas (pake bingitss), biar pas camilan baru datang--eh kudu pesen minuman lagi karena uda mau tinggal separoh. Apalagi dihawa panas begini pan yak, orang pasti bawaannya haus melulu. Somehow, sejak pulang Indonesia, saya suka beuts pesan minuman es-es-an begini. Kalau ngga ya es jeruk ya es teh ato es jus. Malahan mas husband kebalik jadi suka pesan minuman panas begini. Apa kabar tenggorokan...?.

 


Promo Teh Poci + Lumpia Goreng 15k

 


Kentang Goreng 15k

 


Singkong Crispy 11k

 


Lumpia Goreng

 


Jus Alpukat 15k


Makin siang makin ramai kopi randunya. I bet ini pasti bakal lebih ramai kalau menjelang malam. Orang-orang pada menikmati suasana nongkrong malam adem ala puncak bibis sambil nithilin hidangan yang dipesan. Yang pacaran datang sama pacarnya (ato selingkuhannya #ehh), yang berkeluarga nongkrong sama keluarganya (ato keluarga temennya #barangkali), yang sendirian #ehhkesian :D.

Camilan pada datang, anak-anak nyemil sambil mainan sendiri. Yang #SingkekKriwul (minta jatah waktu) lihat hape, yang adeknya ngider sambil eksplor barang-barang sekitar sendiri. Sementara saya dan mas husband ngobrol. Kata do'i, ngobrol ternyata enakan diluar, sambil njajan sambil menikmati suasana baru lebih terbuka aja mau ngomongin apa. Kata saya, kebiasaan kita kek gitu sih ya dari jaman pacaran, bedanya sekarang ini mau punya tiga buntut nih, kalau ketiga buntut ini belom tidur ato belum menemukan kegiatan mereka sendiri, ya kita kurang bisa punya quality time. Ya engga bu-ibu? Kadang nih susahnya kalau lagi diluar, niat do'i pengen ngajak ngobrol, okelah kuping standby dengerin do'i tapi mata kita bu-ibu tetep tertuju pada body anak-anak yang lagi main. Lumrah ngga sih ituuu (?).

Semua rasa camilan yang kami pesan wenaakkk. Saya dari jaman kecil sampai jadi gadis kurang suka kalau bapak (alm) ibu beli singkong goreng dan lumpia, eee sudah jadi bu ibu gini malah suka sama yang beginian. Saya sudah melewati masa dimana teramat sangat rindu makanan lokal tanah air sejak di bulan pertama tinggal di Taiwan soalnya. Maka sepulang ke tanah air, udah puas-puasin disyukur-syukurin dahh kalau ada camilan kek begini.

Berselang kurang lebih satu setengah jam dari datangnya camilan, kami pesan hidangan utama. Berharap semua (stan) makanan sudah buka dan available. Ternyata engga wkwk. Tetep yang tersedia ya di meja prasmanan itu. Agak bingung juga sama pilihan makanannya, kelihatan hidangannya pedes dan berat semua, ngga ada hidangan yang agak plain tapi berkuah panas macam bakso ato soto ato rawon gitu buat makan #DuoSingkek.

 






"Kalau uda di Yogya, ya jangan terlalu berharap masakan Jawa Timur disini bisa seenak ditempat asal...", petuahnya Bude Han (kakak iparnya Ibu saya yang asli Solo). Bener ugha bude, disini rasa soto sama rawon yang dijual manis dan berempah kek rasa jamu huhuhu.


Terpilihlah hidangan kuah bersantan buat #DuoSingkek, palingan ya rasanya manis pan ini Jogjaa. Karena tadi uda nyamil karbo, untuk saya dan mas husband pilihnya makan dengan dua piring nasi sayur dan esteh aza.

Namun rupanya semua hidangan yang saya ambil pueddess bund, termasuk Ikan Nila bumbu kuning yang bersantan itu. Huwadduh, balik dari bayar di kasir terus ngeliat #DuoSingkek uda kek udang rebus kegerahan gitu, jadi bingung mo balik lagi apa engga buat nambah menu yang lain. Ini di meja ada dua piring penuh makanan dan kami pula sudah merasa kekenyangan kalau mau ambil menu lain lagi. Maafin ya dek, nanti sampai rumah langsung deh Ibu masakin makanan Jawa Timur kesukaan kalian. Beruntung banget anak-anak saya mau nurut, mau ngabisin nasi sama ikan nila yang tidak dikasih kuah.

 


Sebelum jadi udang rebus :D

 


Nasi + Sayur + Nila Bumbu Kuning + Tempe Goreng + Nasi + Sayur = 43k

 


Es Teh 4k

 


Es Teh Leci 15k

 

Menjelang waktu ashar, kami beranjak pulang. Fanasnya bikin ngga betah bund, enelan. Bawaannya kepengen cepet sampe rumah terus ngadem dibawah AC aza. Tapi memang daya tarik Kopi Randu ini ada di suasana sekitarnya yang asri. Mata bisa jauh memandang, yang dipandang cantik pula ijo-ijo nya sawah pepohonan dan perbukitan. Di Surabaya mana ada kek gini pan, sejauh mata memandang hanya mol dan pusat perbelanjaan wkwkwk. Fix, ini bisa dijadikan tempat nongkrong favo kami.

 





See you when I see you Kopi Randu!



Kopi Randu Bibis
Jl. Daniswara No.10, Bibis, Bangunjiwo, Kec. Kasihan, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta 55751.
(0274) 2816381
Open Everyday o7.0o - 22.00 WIB


14 komentar

  1. Duuuuh sayang pas aku ke Jogja kemarin ga Nemu ini Mbaaa. Padahal kayaknya ga jauh dr hotel yg kami inapin deh.

    Jogja skr udh ga semanis dulu makanannya, aku JD suka Krn pedeees banyak . Gudeg juga ada yg mercon. πŸ˜„πŸ‘

    Tipe makanannya fav ku juga.. makanan bersantan tapi pedes dan gurih. Trus cemilan pun kliatan enak πŸ‘

    Ntr kalo ke Jogja lagi, aku pastiin samperin tempat ini ❤️

    BalasHapus
  2. Mereka lebih jual suasana gitu ya? Ngebayangin kalo lapar berat lalu gak suka pedes lalu tantrum pas ke sana eeeh. Bukan seleranya.

    BalasHapus
  3. Kalo liat masakan nya sie ini aku suka mbaaa...bisa dibilang ini jenis masakan desaaa di solo jogja sie yaaa hehehe...pasti kalap kalo kesana...beberapa kali ke jogja gak nemu kuliner ini sie..sama2 bantulnya tp beda kecamatan sptnya kmrn aku ke jogja ke daerah sate klatak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaa aku juga suka tipe kuliner begini. Dan dulu itu yaa tiap mama goreng singkong , boro2 aku suka. Tapi ntah kenapa makin kesini, kok ya jadi suka rebus singkong , rebus pisang, aneka makanan atau kue tradisional lah.πŸ˜„. Selera memang bisa berubah. 🀭

      Udh aku catet, kalo ke Jogja lagi mau kesini mba. Dan memang pasti enak ngobrol sambil jajan macem2 πŸ˜„

      Hapus
  4. Melihat viewnya seh kopi Randu menyamankan untuk duduk sendiri,
    iya sendiri lebih baik dari pada berdua selingkuh #eh.

    Ha ha ha tulisan mba bikin senyum dan lapar karena ragam topiknya menarik.

    BalasHapus
  5. BTW Kak Lisa dulu Jatimnya mana?
    Kalo makanan Jogja emang gituu ya. Gudegnya manis buangett. Tapi enak sih. Pdhl aku wong Jatim hehehehe.

    Itu tempat ngopinya cakep juga tapi kenapa nunggu makanannya lama yaa,.keburu laperrr.

    BalasHapus
  6. Bagi para pecinta kopi, momen ini bagaikan surga. Aroma kopi yang harum dan rasa pahit yang menyegarkan berpadu sempurna dengan udara siang yang hangat. Setiap tegukan kopi terasa seperti energi baru yang mengalir ke dalam tubuh.

    BalasHapus
  7. Pemandangannya asyik yaa warungnya terus makanan dan minumannya menggugah selera sayang nunggunya lama bisa tantrum nih. Yogya banyak banget tempat cozy dan homey pengen deh eksplorasi Yogya lagi bareng keluarga..

    BalasHapus
  8. Baca ini jdi kangen banget sama Yogya, pengen balik lagi main ke Yogya dan belum pernah nyobain kopi ini di , kayaknya asik banget viewnya

    BalasHapus
  9. Yampuun.. aku mikir hastag duosingkek ini siapaa??
    HUhuhu.. ternyata anak-anak manisss.. mashaAllaa~

    Ternyata, ngadem ke Kopi Randu Puncak Bibis belum tentu sesuai ekspektasi yaah... masih juga kerasa vanaasssnyaah..

    Btw, jam operasional Kopi Randu Puncak Bibis lumayan juga yaa.. ditungguin sampai jam 22.00 euuiii, asooii~

    BalasHapus
  10. Kalau ke Kopi Randu Puncak Bibis nya pagi atau sore pasti akan lebih betah berlama-lama ya mba, secara view nya asri banget. Sudah gitu tempatnya luas.
    Camilan hingga makanan berat nya terlihat sangat enakk.

    Jadi pengen cobain deh nila kuah kuning 😍pasti bumbunya sangat meresap. Next trip kalau ke Jogja, ku mesti mampir nih.

    BalasHapus
  11. Itu kok makanannya bikin ngiler ya. Jujur, ini konsep coffee shop yang lumayan unik. Coffee shop, tapi ada tenant plus makanan beratnya nuansa daerah banget. Jadi kalo mau nongkrong lama, ga bakalan bingung perkara makanannya juga ada dan familiar.

    Tapi kalo coffee shop teh gitu ya. Seringnya suka lamaaa dari penyajiannya, jadi kadang bete duluan.

    BalasHapus
  12. Wah, aku baca ini jadi pengen ke Yogyakarta langsung
    Aku pun kalau ke Yogyakarta, selalu mampir kesini
    Emang enak kulinernya, viewnya juga bagus
    Pas buat liburan

    BalasHapus
  13. Kirain di warung ini buat cuma nikmati Kopi saja ternyata ada sajian kuliner lain dan makanannya begitu menggoda. Warungnya juga kelihatan nyaman banget. Duh, kalau ada kesempatan jalan2 ke Jogja wajib mampir ke sini deh

    BalasHapus

Segitu dulu cerita kali ini. Terima kasih temans membaca artikel ini sampai akhir. Semoga bermanfaat.
Saya sangat ingin mendengar komentar temans setelah membaca. Silahkan, temans bebas berkomentar apa saja namun harap tetap menjaga kesopanan.
Sayang sekali komentar dengan subjek Anonymous akan terhapus otomatis, jadi mohon kesediaannya untuk memberi nama asli ya.
Terima kasih ^^.
Love, Lisa.