Header Ads

Sampah Plastik dan Dampaknya Pada Penyu Laut

source : google.com

Total produksi global tahunan dari plastik tumbuh 1.500.000-299.000.000 ton pada tahun 1950-2015. Akibatnya, kelimpahan dan distribusi spasial dari polusi plastik, baik di darat dan di laut, meningkat. Barang-barang plastik telah menjadi konstituen utama sampah laut, sebagian berasal dari sumber daratan, seperti situs TPA, dengan sisa yang berasal dari aktivitas manusia, seperti memancing. Sampah plastik yang tersebar di mana-mana pada lingkungan laut mempengaruhi berbagai taksonomi, dari zooplankton mikroskopis hingga vertebrata besar. Ketekunan dan penyebaran disepanjang ekosistem laut memiliki pengertian bahwa sensitivitas terhadap skala ancaman berkembang, terutama untuk jenis perhatian konservasi, seperti penyu laut.

Plastik bisa menghadirkan ancaman besar melalui konsumsi, keterikatan, degradasi habitat kunci, dan efek ekosistem yang lebih luas. Di antara spesies ini adalah penyu laut, yang hidupnya kompleks dengan perilaku yang sangat mobile dapat membuat mereka sangat rentan terhadap dampak pencemaran plastik. Memahami kerentanan diperlukan untuk menetapkan prioritas penelitian, menasihati keputusan manajemen, dan mengembangkan langkah-langkah mitigasi yang tepat. Hal ini terutama terkait mengingat bahwa penyu laut yang menjadi perhatian konservasi dan sering dianggap sebagai "flagships" untuk masalah konservasi laut.

Penyu laut menggunakan berbagai habitat, perilaku migrasi, dan sejarah kehidupan yang kompleks meninggalkan mereka tunduk sejumlah stres antropogenik, termasuk paparan polusi plastik laut. Di sini terdapat tinjauan bukti efek dari sampah plastik pada penyu dan habitatnya, kesenjangan pengetahuan sorot, dan membuat rekomendasi untuk penelitian masa depan.

Telah ditemukan dari tujuh spesies penyu yang mana semuanya diketahui menelan atau menjadi terjerat dalam puing-puing laut. Tertelan bisa menyebabkan penyumbatan usus dan cedera internal pengenceran diet, malnutrisi, dan peningkatan daya apung yang pada gilirannya dapat menyebabkan kesehatan yang buruk, tingkat pertumbuhan berkurang dan hasil reproduksi, atau kematian.

Keterikatan dalam sampah plastik (termasuk alat tangkap hantu) diketahui menyebabkan laserasi, meningkat drag-yang mengurangi kemampuan untuk mencari makan secara efektif atau melarikan diri ancaman-dan dapat menyebabkan tenggelam atau mati kelaparan. Selain itu, polusi plastik dapat mempengaruhi habitat penyu kunci. Secara khusus, kehadirannya di pantai peneluran dapat mengubah sifat sarang dengan mempengaruhi suhu dan sedimen permeabilitas. Hal ini bisa mempengaruhi rasio seks tukik dan keberhasilan reproduksi, sehingga berpengaruh pada implikasi tingkat populasi. Selain itu, pantai dengan sampah mungkin melibatkan tukik perempuan bersarang atau tukik muncul. Terakhir, sebagai polutan yang tersebar dimana-mana dan meluas, sampah plastik dapat menyebabkan efek ekosistem yang lebih luas yang mengakibatkan hilangnya produktivitas dan implikasi bagi interaksi trofik.

Dengan adanya bukti ini, seharusnya timbul adanya tindakan mendesak yang diperlukan untuk lebih memahami masalah sampah plastik dan dampaknya pada penyu laut, sehingga kebijakan konservasi penyu dan cara yang sesuai efektif dengan mengurangi sampah di laut dapat dikembangkan.

Tulisan mengacu pada:
Lihat Juga:

Foto kenang-kenangan : 9 tahun acara Konservasi Penyu di Nusa Penida Bali

Tindakan sederhana yang dapat kita lakukan untuk membantu perjalanan hidup penyu di laut adalah :
1. Mengurangi penggunaan dan mengurangi konsumsi barang dengan packaging yang terbuat dari plastik sekali pakai
2. Ketika sedang melakukan perjalanan dengan kapal, jangan membuang sampah plastik ke laut

Baca juga artikel dibawah ini agar hati kita sedikit tergerak untuk peduli :
~ Terkait dengan sampah

~ Terkait dengan penyu
* 2011
* 2011
* 2013
* 2015

Perut penyu yang mati karena penuh dengan plastik, bukan karena penyu bodoh tidak bisa membedakan yang mana makanan yang mana bukan makanan, tetapi kita lah yang bodoh karena sengaja menggunakan plastik dan membuang sampah plastik di laut. Saya berbicara dengan cermin untuk membuat hati dan pikiran tertampar keras akibat dari yang saya lakukan dalam penggunaan plastik. Apakah hati kalian tidak merasakannya?

No comments

Hai. Terima kasih sudah berkunjung.
Bunga mawar mekar di taman. Beri komentar lalu berteman ^^

Powered by Blogger.