Kamera Polaroid Pink, Antara Kepuasan atau Hedonisme

Saya ambil tasnya, lalu keluarkan kamera polaroid dari dalamnya. Pikiran saya terulur kebelakang saat saya memiliki kamera dengan brand yang sama namun punya jenis yang berbeda. Kamera jadul keluaran tahun 2006 yang sengaja dibelikan almarhum Bapak agar saya bisa mengabadikan perjalanan selama wisata ke Pulau Bali bersama teman-teman SMP. Kamera yang ter-epic dijamannya, berwarna dominan putih dengan liris merah yang mewah dan berisi 36roll foto yang mana selalu membuat saya berhitung menguras otak bagaimana caranya harus pas saat mengabadikan momen selama empat hari tiga malam. Kamera yang benar-benar saya sukai dan saya awet-awet dalam hal pemakaian. Dan bahkan setelahnya--setelah berganti dekade, karena dibelikan Bapak jadi saya jaga dan rawat dengan sangat baik.
 
Almarhum Bapak pecinta fotografi, beliau sendiri memiliki kamera dengan brand yang sama dan kamera tersebut sangat legend. Berat, multifungsi, elegan. Saya ngga tau pasti mengapa beliau suka brand warna biru. Samar-samar beliau lebih pilih brand Biru ini daripada brand Kuning saingannya (kala itu) karena terbilang kualitas produknya. Benar saja, kamera Bapak itu sudah dipakai disegala kondisi selama kurang lebih dua puluh tahun, dari sebelum saya lahir.
 

Mungkin jika saya mendapat kamera polaroid ini lima belas tahun yang lalu, saya akan menjadi riang tak terkira, merawatnya sebaik mungkin, memandanginya sesering mungkin, apalagi dengan tagline "membeli dengan uang sendiri" bisa bikin puas diri. Karena saya sangat suka dengan warna merah mudanya, melihatnya membuat saya kembali bersemangat dan berbunga--membuat saya selalu berfikir positif. Ditambah angka 9 nya yang merupakan angka favorit saya membuat saya merasa beruntung memilikinya.

Kebetulan saat saya memandangi kamera polaroid merah muda ini ada mas husband disebelah saya.
Saya lontarkan pernyataan, "Ayy ayy, kenapa ya, tiap kali beli barang bagus sekarang ini aku selalu biasa aja. Padahal kalau semisal aku beli ini pas remaja mungkin aku bisa berbunga-bunga karena seneng banget. Aku ketularan sikap B aja dari kamu nih".
Do'i jawab, "Iyalah, bagus itu. Ngapain lebay beli barang juga~"
Hmmmm...
 
Walau begitu, dari dalam hati saya ingin menumbuhkan hati berbunga-bunga memiliki barang bagus ini, berwarna merah muda ditambah kamera polaroid adalah keinginan Bapak yang tidak terealisasi. Saya bisa mendapatkannya sekarang, saya jadi senang. Dengan tumbuhnya bunga-bunga dalam memiliki sebuah barang yang diingini bisa membuat saya selalu mengucap syukur dan berpuas diri, dengan kata lain bisa mengurangi sifat hedonisme dan rasa ketidakpuasan dalam diri.

Saya mengira Allah menunjukkan jalan agar kita selalu bersyukur dengan dua cara : yang negatif dan atau yang positif. Cara negatif semisal contoh dengan bentuk pelajaran dan kehilangan atau cara yang membuat air mata berlinang. Cara positif semisal contoh yang saya alami saat ini. Saya mampu membeli kamera polaroid beserta aksesorisnya dan saya mampu liburan di bulan kedelapan kehamilan ini. Subhanallah Walhamdulillah Wa laa ila ha ilallah Wallahu akbar.

22 komentar

  1. Kalau pada jamannya ada teman punya kamera baru, yang ke luar dari mulut teman-teman lainnya nggak jauh-jauh dari, "Ciyeeee kamera baru nih yeeee." 🤣 Wk. By the way, selamat untuk kamera barunya mba, meski mungkin mba Lisa nggak sampai jingkrak-jingkrak kesenangan, tapi dari apa yang mba tuliskan di atas, saya bisa merasakan betapa bahagianya mba Lisa punya kamera Polaroid warna pink (which is warna kesukaan mba Lisa) apalagi bisa dibeli pakai uang sendiri, kaaan? 😍

    Jadi bahagianya menular ke yang baca, huehehe, semoga awet kameranya mba, dan bisa jadi alat penyimpan kenangan untuk mba Lisa sekeluarga. Next time di-share dooong hasil-hasil jepretannya, always suka deh sama tone warna polaroid Fuji Film, terlihat khas dan timeless soalnya 😆🍀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aslinya pingin jingkrak-jingkrak mbak Eno, tapi apalah daya perut saya beraaat xD, kalau mendadak encok ditengah jalan bisa berabe urusannya hehe.
      Shiyaaappp,, next saya share disini yak (kalau saya ndak malu hihihi).
      Trima kasii uda visit kesini mbak Eno ^^

      Hapus
  2. Ini kamera polaroid udah lama pengen aku beli, tapi sebenernya buat si Kaka. Cuma msh pending Mulu karena aku masih ragu, si Kaka bakal bosen ato ga. Yg udah2 dia cwpet bosen. Kan sayang jadinya. 😅. Sementara aku ga terlalu suka polaroid.

    Aku baru tau mba Lisa hamil ... Selamat Yaaa mbaa... Semoga lancar sampe due nya ❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamera lawas ini mbak Fanny.. Kalau bole kasi saran, bagus yang Instax Mini 70 ato Mini 90, lebih banyak fiturnya biar si Kaka ndak cepat bosan ^^. Dipilih warna kesukaan Kaka aza, biar keinginan untuk memilikinya lebih besar ^^.
      Makasiiii mbak Fanny buat doanya ^^

      Hapus
  3. Wahh aku malah suka ngedit sendiri atau aplikasi yang bisa mirip seperti kamera ini hasilnya, cuma ya kalau pake kamera ini paling gemes pas baru jadi hasilnya itu yang harus di goyang-goyang dlu hhi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamera yang sebenarnya tidak cocok buat orang yang suka edit edit perfeksionis ya mas hihi. Sebenernya ugha ngga perlu digoyang-goyang kertasnya, cuman ditaruh dengan kertas foto menghadap ke cahaya maka hasil fotonya bisa segera kelihatan.
      Trims uda berkunjung mas Andri ^^

      Hapus
  4. Duluuu..aku sangat berharap punya kamera sendiri.. Kamera pertama dan kedua selalu kusayang-sayang dan kutenteng ke mana pergi, tuk abadikan kenangan. Namun, entah kenapa akhir2 ini aku kehilangan mood memotret, kamera jadi nganggur..hiks.. Terima kasih sharingnya mba..mengingatkanku utk lbh pintar bersyukur..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nnnggg anu, kameranya nganggur mbak Tanti? Buat saya boleh? xp

      Hapus
  5. Wahh penyuka pink juga kah Kak? Samaaa.

    Kameranya cakep bener.

    Iya sih kalo masih ABG punya barang baru apalagi yg harganya cukup tinggi tuh seneng banget dan berasa sultan wkkwwk.

    Kalo sekarang biasa aja mungkin karena udah lewat masa hura2nya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi ya mbak, ditambah lagi punya dua buntut. Baru aja pegang kamera baru, uda direbut wakakak. Ngga jadi hepi malah khawatir xD

      Hapus
  6. Dulu aku suka mbak main kamera analog mainan seperti Lomo. Tapi kalau sekarang sih aku ngga kuat karena prosesnya lama dan makan waktu. Kalau lihat bentukan kameranya sih suka mikir lucuu banget sih, pengen punya. Tapi untuk pemakaian takutnya ngga dipake karena kurang praktis. Untuk polaroid sendiri aku ngga pernah coba, dulu sempat pengen pinjam terus ngga jadi. Berkat tulisan ini aku jadi googling lihat2 harga hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuuuzzz beli mbak Andina xixixi. Ada banyak pilihan polaroid, ada yang manual ada yang bisa diedit terus diprint jugaa...

      Hapus
  7. Dari dulu banget pengen kamera pola.
    Soalnya ingin merasakan sekali ambil foto, terus gak bisa re-take kecuali kalau mau kertas fotonya cepet abis. Kan sayang ya.. Jadi kudu bener pas taking a picture nya ya.. biar gak ada penyesalan.

    Kalau beli kertas filmnya mahal gak ya..?
    Hehhe... ((mulai tergelitik untuk memikirkan ulang beli kamera pola))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga mahal mbak Lendy, worth koooqq.. Hasil fotonya nanti juga bisa dibuat dekorasi kamar juga ^^

      Hapus
  8. Ini legend banget loh, kamera polaroid.

    Walaupun saya sepakat sama suaminya mbak Lisa, tapi menurut saya sih ga ada salahnya kok menyukai barang. 😉

    BalasHapus
    Balasan
    1. Legend dan masih terus mengikuti jaman ya mas Prim.
      Wah ini para lelaki ternyata pola poikirnya tak jauh beda yaa xixixi.

      Hapus
  9. Nggak apa-apa sih menyenangi barang yang kita beli (apalagi dengan uang sendiri), terlebih barang tersebut memang kita sukai. Dan mungkin saya sepakat, kalau hal tersebut juga merupakan cara Tuhan agar kita tetap bersyukur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btuullss banget mas Raja.
      Tapi memang ada benarnya kata suami, uda ngga jaman kegirangan lantaran beli barang xixi, bikin hati jadi mengarah ke sifat hedonism yak.
      Trims uda visit mas Raja ^^

      Hapus
  10. Benar ya. Sesuatu dari yang tersayang tuh memang amat sangat berharga. Pasti disayang-sayang. Apalagi kamera.

    Wajar sih kalau berbunga-bunga pas punya kamera polaroid warna pink. Aku juga bakalan gitu kalau punya barang yang sama. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. #toss mbak Yuniii..
      Mbak Yuni juga suka warna pink ngga nih?hhehe

      Hapus
  11. bisa membeli barang yang diimpikan dengan uang sendiri itu memang memberi kepuasan tersendiri ya, mbak. saya juga naksir kamera polaroid ini gara-gara nonton drama korea. hihi

    BalasHapus

Segitu dulu ya cerita kali ini. Terima kasih temans membaca artikel ini sampai akhir. Semoga bermanfaat.
Saya sangat ingin mendengar komentar temans setelah membaca. Silahkan, temans bebas berkomentar apa saja namun harap tetap menjaga kesopanan ya.
Terima kasih ^^.
Love, Lisa.